Belajar Askep
.

Thursday, May 19, 2011

Browse » Home » » Efek Samping Mengkonsumsi Mie Instan Setiap Hari

Efek Samping Mengkonsumsi Mie Instan Setiap Hari

Bagikan Keteman Lewat:




Mie Instan dan Si-Efeknya
Bagaimanapun mie instan tidak bisa menggantikan makan penuh (wholesome food) dan hanya bisa di jadikan makanan bantu sementara (selingan) dan tidak boleh di konsumsi secara terus menerus karena berakibat sangat buruk bagi kesehatan hal itu disebabkan kandungan zat (campuran dalam pembuatan ) mie instan. Disamping itu mie instan tidak memenuhi kebutuhan gizi seimbang bagi tubuh .
Walaupun di dalam mie instan terdapat kandungan karbohidrat dalam jumlah besat tetapi kandungan vitamin, mineral maupun protein yang ada didalamnya sangat sedikit. Hal itu berbeda jika makan mie instan dengan campuran bahan lain yang mengandung vitamin seperti penampahan jenis sayuran seperti wortel, sawi, tomat dll,

Sumber protein bisa juga di dapatkan jika di tambah seperti telor, ikan , tempe, daging dsb.. Satu takaran saji mie instan yang berjumlah 80 gram dapat menyumbangkan energi sebesar 400 kkal, yaitu sekitar 20% dari total kebutuhan energi harian (2.000 kkal). Energiyang disumbangkan dari minyak berjumlah sekitar 170-200 kkal. Hal lain yang kurang disadari adalah kandungan minyak dalam mie instan yang dapat mencapai 30% dari bobot kering. Hal tersebut perlu diwaspadai bagi penderita obesitas atau mereka yang sedang menjalani program penurunan berat badan.

Tidak dipungkiri lagi, bahwa orang indonesia sangat mengenal mie instant, hampir 90% (statistik dari mana ini, he3x…, yg jelas pernah baca) orang indonesia pernah mengkonsumsi mie instant. Nggak heran juga sih, karena disamping harganya yg lumayan terjangkau, kemasannya yang praktis, cara masaknya juga nggak terlalu susah, hanya rebus air, “cemplungin” mienya, kasih aksesoris2x lainnya, beres dech.

Ternyata mie instan bukan cuma kandungan nutrisinya yang kurang, tapi juga bisa merugikan kesehatan bagi mereka-mereka yang mengkomsumsi salah satunya menurut dokter mie instan penyebab timbulnya kanker, hal itu disebabkan oleh zat lilin sebagai campuran pembuatan mie instan yang berfungsi agar mie instan tidak lengket saat dimasak. Walaupun hasil dari penelitian Badan POM isu lilin yang ada dalam mie instan dinyatakan tidak benar.

Dan bukan rahasia umum lagi kalau mie instant “dikabarkan” juga sangat membahayakan tubuh, kanker adalah momok terbesar untuk para konsumen mie instant. Pertanyaannya, bagaimana bisa sesosok mie instant ini dicari sekaligus ditakuti ? Iseng2x nyari artikel yang mungkin bisa membantu menggambarkan tentang bagaimana sebenernya mie instant ini, dan bisa disimpulkan sbb:
Pertama
Mienya sendiri, kalau dari cara pembuatannya, selain dicampurkan bahan pengawet ternyata ditambahkan juga bahan lilin untuk melapisi gulungan mienya biar tidak lengket satu sama lain. Wah, bisa dibayangkan tiap kali kita makan mie instant, secara otomatis kita makan bahan kimia dan bahan lilis pelapis ini, kalau sudah begini tentunya bahan2x ini sangat susah untuk dicerna oleh tubuh dan bisa menjadi parasit dan racun dalam tubuh.

Isu Lilin di Mie Instan.
Isu ini ternyata itu tidak benar. Mengenai isu lilin pada mie instan, Badan POM mengatakan tidak menemukan adanya bahan tersebut. Mengenai penggunaan lilin ini pun dibantah oleh salah satu produsenmie instan di Indonesia, PT Indofood. “Geletinasasi pada mie disebabkan mie dibuat dengan pengukusan dan penggorengan. Jadi, isu lilin kan isu lama yang tidak benar,” kata Siegfried, Public Relation PT Indofood cabang Jawa Barat.

Setelah kita merebus mie, ganti air rebusan dengan air yang lain, hal ini bisa mengurangi jumlah lilin yang akan masuk ketubuh, karena bahan lilinnya tentunya ikut terbuang bersama air rebusan pertama. Ada lagi, kalau kita mengkonsumsi mie instant, sebaiknya baru 3 hari selanjutnya kita bisa mulai makan mie lagi, hal ini juga merupakan salah satu cara untuk menghilangkan lilin (wax) ini dalam perut kita, karena kata dokter dibutuhkan waktu 2 hari untuk bisa menghilangkan wax ini dalam perut kita.

Kedua
Bumbunya sendiri adalah bumbu yang terkandung garam berlebih, garam sendiri kalau dalam bahasa kimianya bisa disebut sodium chloride, yang kata orang2x kita kebanyakan garam bisa menyebabkan darah tinggi dll, terkandung juga MSG (Mono Sodium Glutamate) adalah bahan kimia umum untuk produk makanan mie instan ini, sebagian para ahli mengatakan bahwa konsumsi MSG yang berlebih dapat mengganggu fungsi kerja otak alias jadi goblox he3x… dan memacu timbulkan kanker, walaupun masih jadi perdebatan para ahli, tapi sebaiknya perlu dipertimbangkan.
Ketiga
Kebanyakan minyak dalam kemasan mie instant adalah minyak jenuh, kandungan trans fatty acid, adalah minyak yang ditakuti ibu2x, he3x… karena bisa menyebabkan timbunan lemak terutama didaerah perut yang bisa menyebabkan banyak komplikasi penyakit2x yang berhubungan dengan lemak.

Keempat
Mie instant adalah salah satu makanan yang tidak banyak mengandung serat, yang namanya kurang serat, ini bisa menyebabkan BAB (Buang Air Besar) kita tidak lancar, kegemukan tentunya, paling menakutkan juga adalah kanker usus besar dan bisa jadi diabetes. Karenanya sebisa mungkin ketika kita memasak mie instant disertakan juga sayuran2x tambahan atau buah2xan untuk mengurangi kurang seratnya ini.

Kalau sudah begini berarti harus diatur nich konsumsi mie instantnya, jangan terlalu sering, karena walaupun nggak terlalu berbahaya tapi kalau dikonsumsi terlalu sering, wah bisa sangat mematikan, dan kalau bisa setiap masak mie instan tambahkan dengan sayur2xan, telur dan tambahan gizi yang lain.

Tidak diketahui juga apakah mie instant bisa menyebabkan kanker, karena banyaknya kejadian2x yang tersebar di internet ttg pengkonsumsi mie instant yang terkena kanker, kebanyakan hanyak HOAX, berita bohong yang sengaja disebarkan, tapi paling nggak kita bisa berhati2x donk ketika mengkonsumsi mie instant.
OK selamat makan mie instant, berikut disertakan salah satu cara masak mie wuenak, hehehe….
Caranya Memasaknya
Kalau makan mie instant yg kuah, ganti airnya 2 kali, kuah yg pertama akan menjadi kuning, kuah ini dibuang kemudian dibilas bentar dengan air matang terus dimasak lagi pake air yg baru, jangan lupa tambahin seledri dan bawang putih biar berasa wuenak banget, setelah itu baru campur bumbu2xnya, tambahin juga dengan kecap, saus, telur dan sayur…

kalau mie instant yang goreng, cukup 1 kali perebusan, kemudian setelah di rebus disaring sebentar bilas dengan air matang lalu dimakan, lalu bumbunya diencerin pake air setengah gelas kemudian mie-nya digoreng di wajan (digoreng ma bumbu yg diencerin) tambahin merica ma kecap, bwg putih, telur, sayur dll.

Peringatan bagi mereka yang menderita hipertensi, maag, dan autisme
Kelemahan dari konsumsi mie instan adalah kandungan natriumnya yang tinggi. Natrium yang terkandung dalam mie instan berasal dari garam (NaCl) dan bahan pengembangnya. Bahan pengembang yang umum digunakan adalah natrium tripolifosfat, mencapai 1% dari bobot total mie instan per takaran saji.
Natrium memiliki efek yang kurang menguntungkan bagi penderita maag dan hipertensi. Bagi penderita maag, kandungan natrium yang tinggi akan menetralkan lambung, sehingga lambung akan mensekresi asam yang lebih banyak untuk mencerna makanan. Keadaan asam lambung yang tinggi akan berakibat pada pengikisan dinding lambung dan menyebabkan rasa perih. Sedangkan bagi penderita hipertensi, natrium akan meningkatkan tekanan darah karena ketidakseimbangan antara natrium dan kalium (Na dan K) di dalam darah dan jaringan.
Kelemahan lain mie instan adalah tidak dapat dikonsumsi oleh penderita autisme. Hal tersebut disebabkan karena mie instan mengandung gluten, substansi yang tidak boleh dikonsumsi oleh penderita autisme.

Mie Instan membuat kita lebih cepat lapar dari pada makan nasi
Namun, sifat karbohidrat dalam mie berbeda dengan sifat yang terkandung di dalam nasi. Sebagian karbohidrat dalam nasi merupakan karbohidrat kompleks yang memberi efek rasa kenyang lebih lama. Sedangkan karbohidrat dalam mie instan sifatnya lebih sederhana sehingga mudah diserap. Akibatnya, mie instan memberi efek lapar lebih cepat dibanding nasi

Jadikan Mie instan lebih baik dgn diberi lauk-pauk yang lain terutama sayuran yang berserat
Namun, untuk memenuhi kebutuhan gizi dalam tubuh, satu bungkus mie belumlah cukup. Jika melihat iklan di layar televisi, cara makan mie yang baik adalah dengan menambah menu yang berasal dari bahan dasar hewani dan sayur-sayuran berserat. Iklan mie di layar kaca menampilkan kebiasaan orang makan mie instan dengan tambahan menu seperti ayam, ikan, telur, kangkung, wortel, dan kapri. Pada bungkus mi pun terdapat gambar penyajian mie dengan menu tadi. Lalu apakah ini sekadar menarik perhatian ? Tentu saja tidak.

Bahan dasar hewani menyediakan sumber protein, sedangkan sayur-sayuran berserat dapat menambah vitamin. Selain itu, sayuran berserat berperan pula untuk menetralisasi kandungan lemak.

Menurut seorang ahli gizi klinik, Juniarta Alidjaja, orang yang kebanyakan makan mie instan tanpa diimbangi makanan berserat berpotensi mengalami gangguan kesehatan. Hal ini karena mie mengandung karbohidrat sederhana, lemak, dan kadar natrium tinggi. Misalnya obesitas, kenaikan kadar gula darah, kenaikan tensi tubuh dan lain-lain.

Jadi masihkan anda makan mie instan setiap hari?Tkhns:
Thank You So Much!
Kalau sudah membaca silahkan isi Buku Tamu
Terima kasih telah membaca artikel: Efek Samping Mengkonsumsi Mie Instan Setiap Hari Silahkan baca artikel Blog ©Belajar Askep Lainya Dibawah ini:
Advertisement below...!

Comments : Ada 0 komentar untuk Efek Samping Mengkonsumsi Mie Instan Setiap Hari

Post a Comment

 
© Copyright 2011 : Belajar Askep
All Rights Reserved | About | Privacy | Contact | T O S | Sitemap | Stylished by Ahmad Soleh Powered By Blogger
^_^ Submit | Template dari : Free Blogger Templates | Member Area | Report | Report | Log In | Log Out
Ping your blog, website, or RSS feed for Free | |